Tuesday, 26 March 2013


Hay apa kabar sobat blogger pendiam semua!! Hari ini seperti biasanya admin dari KAP pengen ngepost sebuah artikel nih dengan tema yang akan diulas dan diangkat berkaitan dengan Dilema sosok pendiam. Artikel ini dibuat oleh admin KAP bernama Kristian Adhi Kurniawan juga dibantu rekannya sesama admin KAP juga yakni aku sendiri Suprastiyo Hadi. Baik kalo gitu untuk persingkat waktu langsung aja deh pemaparannya. Dan satu pesan dari admin selamat membaca :)


Dalam hal pergaulan, orang pendiam tentunya memiliki dilema. Misalnya saat orang pendiam berada di dekat teman-temannya yang sedang ngobrol. Dalam situasi ini, kebanyakan orang yang pendiam tak tahu harus bicara apa. Padahal mungkin di dalam hatinya, ia ingin ikut ngobrol bersama mereka. Hal itu juga sering aku alami, apalagi saat di kelas. Namun tak apa, aku hanya diam dan terjadi dilema seperti itu dalam diriku. Rasanya ada secercah kesedihan saat tidak tahu harus bicara apa dengan mereka. Padahal aku juga ingin ngobrol dengan mereka. Untungnya, kesedihan itu bisa cepat hilang.

Dilema yang kedua adalah biasanya seorang pendiam selalu merasa dijauhkan dan dikucilkan oleh kawan-kawannya karena sifat pendiam dan tertutup yang dimiliki olehnya jarang ingin sekali terbuka dengan orang-orang terkecuali kepada orang-orang yang telah dianggapnya dekat ataupun dengan sahabat karibnya dilema pun kemudian muncul dan tak jarang terkadang aku pun merasa seperti tidak berdaya, padahal jauh dilubuk hati terdalamku terbesit perasaan kesal dan emosi mengapa aku seringkali diacuhkan dan diabaikan hanya karena aku ini anak pendiam.

Dilema yang ketiga adalah sifat pendiam yang ada padaku membuatku merasa hidup seperti sebatang kara kemana-mana bila pergi selalu sendiri sehingga kerapkali dicap yang negatif oleh kaum ekstrovert itu yang buat hatiku merasa gundah dan pilu kalo sudah begitu dilemapun datang menghampiriku. Aku sempat sedih dan ingin sekali menangisi apa yang telah menimpa kehidupanku mengapa aku ditakdirkan menjadi sosok yang punya sifat pendiam dan introvert yang selalu dipandang dengan sebelah mata pada kaum ekstrovert. Ya tuhan betapa tidak adilnya ini, aku cuma dapat berdoa pada tuhan semoga aku selalu diberi kekuatan untuk menjalani aktivitasku dan tetap kuat untuk terus semangat mengawali hari-hariku meskipun terkadang ada rasa gundah melanda. 

Tamat.

41 comments:

Ade Vitha said...

yya Allah , ggue banget itu T__T

Anonymous said...

I feel

Anonymous said...

q orgnya juga pendiam, dan q cuma punya sdikit tman, dan bhkn r brpikir klw tman d dumay lbh baik drpd tman d dunia nyata.

kata org "masa2 SMA adlh masa yg paling menyenangkn"

tp mnurut q "masa2 SD lh yg paling menyenangkn"
dan masa2 SMA (sekarang) adlh masa yg paling membosankn

Anonymous said...

Untuk sobat Pendiam kalian jangan merasa sedih dan jangan pernah putus asa dalam menjalani hidup kalian tetap semangat dan optimis yah, percaya deh insyaallah suatu saat kelak nanti kita akan menemui kebahagiaan dan kedamaian. hidup ini emang berat dan penuh resiko jadi meski kuat dan tetap sabar kuncinya :)

Anonymous said...

daripada memperbaiki kelemahan yang jelas-jelas sudah dari sononya ga bisa diperbaiki, lebih baik mengasah potensi yang belum tergali... (pengalaman pribadi)

Anonymous said...

Iya betul banget q juga ngerasain sepi,,,kadang q dikira orang sedih padahal q berusaha ingin berubah tp sulit bgt,,,

Anonymous said...

jujur demi apapun di duni ini itu artikel persis apa yg gue rasain belakangan ini -__-"

Anonymous said...

aku banget

Anonymous said...

honto mo

Andi Genkaku said...

:))

Anonymous said...

Bagaimana cara mulai merubahnya,apa bisa diubah atau kita tetap menjadi diri kita seperti ini?

puri said...

Yaampuuun bener gue banget nih T__T
Rasanya tuh kadang menyebalkan berada diantara2 orang2 ekstrovert

"Padahal mungkin di dalam hatinya, ia ingin ikut ngobrol bersama mereka."

Kalimat itu tuh bener bangeeet, saya ngerasain sekarang.
Saya pengen ngobrol sama mereka tapi saya ga ngerti apa yang mereka bicarakan. Akhirnya saya memilih diam. Bosan? Memang. Tapi ya gimana lagi T___T

Anonymous said...

ga ada orang pendiam yang mau cerita / mengakui klo dirinya itu pendiam. Apa lg di publik / media yg bs dilihat org banyak

Anonymous said...

sama banggeett T_T
jad apa yg harusnya kita lakukan dengan dilema itu semuaa??? pliiss butuh bgt solusinyaa

velda anindita said...

gue bahagia nemu blog ini seenggaknya ada yg merasakan hal sama love u guys

Qirito said...

Sama kyak ane gan.. (T_T) ane jga setuju sama kome diatas yg bilang kalau gali potensi lbih baik,dan msa sd lbih baik dri masa sma.. Brhubung ane gk pendiam" amat wktu di sd,paling parah pas smsp..
Buat org" pendiam disini,apa cuman saya yg merasa memiliki 2jiwa dalam raga ini.?
Saya sering brbicara pada diri sndiri,otak bertanya dan hati yg menjawab,.
Biasanya jg org pendiam lbih suka wrna hitam,sama kyak ane.. Sama jga dengan foto diatas..
Ane jg yakin gk sdikit org pendiam suka sama anime.. :v

Anonymous said...

melihat artikel diatas aku merasa seperti membaca tentang diriku sendiri T T

Anonymous said...

kalau gue sih ya, orang orang disekitar gue ,pada takut untuk berteman sama gue disamping gue yang jarang ngomong , juga karena mereka menggangap gue sbg Sociopath atau psychopath, ini berawal ketika gue SMA, gue pendiem dan gue di BULLY oleh geng kakak2 kelas gue , gue terus di bully hingga di penghujung semester 1 satu semester itu gue sama sekali gak ngelawan dan gue sama sekali gak kepikiran untuk ngelawan, karena fikir gue , gue gak mungkin ngelawan gank mereka yang banyak pengikutnya , hingga akhir nya gak tau kenapa gue berasa emosi yang sangat meluap2 dan gue lost control ketika kakak kelas gue "ngehina nyokap dan bokap gue yang cerai " denger itu gue langsung tarik kerah seragam kakak kelas gue , gue dorong dia sampai jatoh terus gue pukulin muka kakak kelas gue, kaka kelas gue cuman bisa ngedorong dorong gue, karena mungkin dia shock apa gimana, hingga gue gigit leher kakak kelas gue dan kakak kelas gue, ampun ampunan, gigitan gue ke leher kakak kelas gue dihentikan oleh tamparan guru Biologi ke muka gue, gue hampir di DO dari sekolah gue gara gara itu, dan hal itu bikin gue jd ngerasa menikmati sikap gue yang kaya gini, bahkan sampai sekarang gue kuliah gue gak bisa ngendaliin .

Anonymous said...

Sama...aku bgt nih...salam sejahtera gan / aganwati...kita senasib. Semoga Tuhan memberkati dan memelihara hidup kita. Amin.

Anonymous said...

Sama teman, gw dulu pendiam banget, di kelas lebih sering merhatiin kalo temen2 pd ngumpul ngobrol seru, mau ngedeketin bingung gmn caranya, masa ngomong gini " hi gw ikut nimbrung y" gw bayangin mereka bakal langsung hening dan natap gw kayak gw freak gitu, gak nyaman banget harus nahan kalo mereka natap gw dgn pandangan aneh gitu atl tiba2 mereka jadi gk nyaman ngobrolnya gw jd gk enak hati, alhasil gw jadi irit bicara. Anehnya gw kalo jadi host presenter keren bgt, jago presentasi juga soalnya scr fisik gw termasuk menarik dan gw lebih pede di depan umum krn apa yg diomongin ud gw pikir mateng2 semua di scriptnya, bukan mau sombong tapi aneh ya, jago ngehost tapi giliran face to face jadi minder. Kalau ngomong aku takut menyinggung perasaan lawan bicara, takut gk nyambung takut dia gk tertarik, takut dianggap aneh krn garing, yah ngomingnya jadi kaku deh, pdhal kalo aku perhatiin anak2 gaul, byk yg ceplas ceplos, ngomong suka kasar gk disaring, logikanya kan banyak yg tersinggung sama ucapan dia, suka gosipin orang lain juga tapi kok temennya banyak banget, sedangkan aku yg cenderung menjaga perasaan dan baik hati malah males diajak ngobrol orang, pdhal kalo ada yg curhat sama aku, sumpah bakal aku dengerin dgn seksama berjam jam juga gpp, kalo temen minta bantuan bakal gw bantu dgn segenap usaha, kalo ada yg minta duit bkl gw kasih semampu gw, bahkan ada yg utang 2 juta ke gw gk pernah gw tagih, gw berusaha bgt baik ke temen tapi kok gak diperlakukan kyk anak2 gaul itu, yg selalu dikelilingi teman dan pas ultah dikasi surprise heboh. Gw gk pendiam amat, gw pernah organize party dan jadi host acara gw sendiri, gw ajak ngobrol semua teman gw tapi gk ada dari mereka yg lanjut jd teman karib, cuma teman lewat saja, knp yh apa gw betul2 freak?

orang pendiam said...

Bener Gan..! Orang pendiam kebanyakan dilemanya ketimbang tenang tanpa seorang teman...

Anonymous said...

ya,memang aku sering merasakan itu.

Anonymous said...

Kadang aq sring bgung dg driq sendiri..
Seperti berkepribadian ganda. .
D lingkungan A,aq bersikap pendiam n tertutup,tp d lingkungan B aq bisa bersikap terbuka n apa adanya..
Dengan si A,irit bgt klo ngomong
Dengan si B,bisa terbuka bahkan bisa kocak abis..tp knp orang2 lain bsa bersikap sama dg bnyak orang n d lingkungan berbeda sekalipun..
Aq jd mrasa diriq ini freak..

tips windows 8.1 said...

mungkin lingkungan b kamu di sana banyak orang yang udah lama kamu kenal. kalau saya itu tetap sama aja; jarang ketawa, kalem, dan sebagainya; kecuali merasa asing dan merasa tidak punya teman di lingkungan a.

fauzi الشجعان said...

Gw jg Pendiam bro, gara" sifat gw ini gw jd susah nyari kerja, kalau pun dapet gw gx bakalan betah, gw sllalu slah tingkah di tempat kerja, bos atasan gw sering marah"in gw karna sifat gw ini, skrg gw jd pengangguran
Tw nya makan tidur d rumah, klo kyk gini lebih baik matii aja udah, klo bisa ikut jihad ke palestin sana...

Hmmm nasib nasib

Iim Nurjanah said...
This comment has been removed by the author.
Iim Nurjanah said...

Iya.tpi q sebagai orang pendiam jg btuh teman.slma ni teman" ku hnya dimnfatkan n skrg mrka tinggalin n cuekin aku.rsa a sdihh..pdhal q ud baik sma mreka.tp mrka gak pernah sdarrr..skit rsaa aa.. :'( mhnn bantuannya.

Anonymous said...

Wah, ternyata banyak juga orang pendiam kayak aku. Emang susah rasanya jadi orang pendiam, selalu merasa dijauhi orang biarpun kita udah coba bersikap sebaik mungkin dan jaga cara bicara kita biar orang ngga tersinggung. Tapi dijalanin aja.....

Anonymous said...

pendiam itu bisa berubah koq teman. dulu jg saya pendiam hbs n susah bergaul tp skrg sdh lbh ekstrovert n mudah bergaul dgn semua org tp msh tetap peka

Happy Virus wanna be said...

Sama kita sama2 pendiam. Artikelnya gue banget lah. Biasanya justru malah ngerasa nyaman ketika chatting dengan sesama introvert karna ngerasa nyambung. Dulu sih pernah ngerasa kalo kaum extrovert itu ngira gue anak yg "super cuek" "jual mahal". Dan padahal gue nggak ngerasa gue kayak gitu, bahkan gue ngerti sesuatu ttg mereka sblm mereka ngasih tau. Dilemanya sih banget ya. Cuman, org yg paham dan ngerti bahwa ini karakter kita pasti nggakbakalan nefthink juga ke kita. Mereka nggak ngerti kalo kita itu lbh memilih kualitas dalam berteman dr pada kuantitas.

Happy Virus wanna be said...

INI GUE BANGET;)) WKW

Happy Virus wanna be said...

Mungkin bisa dilawan tuh sikap kayak gtu. Biasanya sih mungkin dibuutuhin percakapan, mgkn di dunia kaya atau chatting. Karna kalo gw di dumay ngerasa lbh terbuka, jadi enak. Tp gw gatau juga anda kayak gmn

Maryam Badr said...

Iyaa juga SMP sampe sekarang nggak Ada temen ...?"loh yg harus says lakuin nih perubahan pendiam says bisa berubah

Anonymous said...

wah ane sejak smp sampai kuliah sekarang tetep jadi org pendiem... rasanya juga sedih temen cuma sedikit....., mau mengubah sifat tapi gak bisa..., skrg aku lagi proses mencari kelebihan yg kumiliki, siapa tau dari kelebihan itu bisa mengubah hidupku yg menyedihkan ini....

Septi Nila Pratiwi said...

aku ngerain itu...


Septi Nila Pratiwi said...

ngerasain

Indah Anggorowati said...

Di tempat kerja pun kyak gtu.. Gak disukai temen2.. Bos jg mnuntut buat lebih komunikatif lg .. Qu udh mncoba sekeras mungkin.. Tapi ya tetap begini ini.. Bisa nggak sih mereka ngertiin kita??

Hamba Allah said...

Iya, padahal aku itu jauh lebih baik dan peduli, selalu jaga perasaan mereka loh pada sesama, ketimbang mereka yang suka ceplas ceplos.tapi kenapa justru mereka yang banyak temenya. Sedangkan gue selalu dijauhin. Seakan akan kepedulian gue yang banyak itu gak dihargai sama sekali...

Dinda Aprilia said...

Aduh q banget itu maa... tolong beri saran ya plisss.

Anonymous said...

Persis yg aku alami -_-

Riesae Dilla said...

Well benar sekali, awalnya kehidupan SD saya jauh lebih terbuka, saya punya banyak teman.. Hingga suatu saat saya harus pindah sekolah berbeda pulau dan mengalami culture shock yg cukup parah, butuh berbulan-bulan untuk saya bisa beradaptasi dengan teman baru. Tak lama setelah saya merasa nyaman dengan diri saya dan lingkungan baru saya, saya harus pindah sekolah lagi dan kembali ke sekolah saya sebelumnya. Namun entah apa yang terjadi, saya tak bisa sama lagi.. walaupun bertemu dengan teman yang sempat dekat pun, saya tak lagi bertegur sapa kecuali hanya senyum. Sampai sekarang saya masih mengalami nya bahkan akhir2 ini saya sadar bahwa selain sifat pendiam, saya juga seorang androphobia walau untungnya tidak terlalu parah.. namun cukup mengganggu kehidupan sosial saya, terlebih saya sangat ingin berubah dan melihat orang2 yang pernah meremehkan saya tercengang terhadap kesuksesan saya..

Tentang KAP

Selamat datang di keluarga kecil Komunitas Anak Pendiam!

Komunitas Anak Pendiam atau sering disingkat dengan KAP. Merupakan sebuah komunitas yang diisi oleh anak-anak pendiam dari seluruh penjuru Indonesia. Kami berharap komunitas ini bisa menjadi tempat bertukar cerita, bertukar pikiran, dan pengalaman dalam menjalani hidup sebagai pendiam.

Mari bergabung di grup KAP (Komunitas Anak Pendiam)..

Terpopuler